Pabila hati mula bicara, jari jemari mula meraba keyboard komputer riba.

11 April 2014

Siapa Kawan Kau?

Sebelum apa apa, jawab dulu. Siapa kawan kau? Okay dah jawab kan? Teruskan membaca. Ada benda aku nak suruh kau buat.

Apa perasaan kau dan macam mana kau bertindak bila orang yang kau mengaku kawan, tak mengaku kau kawan dia? Orang tanya kau, "Siapa kawan baik kau?" Kau jawab "dia". Orang tanya "dia", "Siapa kawan baik kau?" tapi "dia" jawab orang lain. Okay sampai kat sini pun dah rasa sakit. Ada yang masih lagi boleh bersabar.

Mungkin ada sesetengah daripada kita pernah alami situasi yang macam ni. Lagi lagi bila kawan yang kita anggap kawan kita tu, berkawan dengan macam macam orang dan kau kenal dia pun daripada orang lain lepas tu jadi rapat.

Dalam kes ni, boleh lah dikira kau sebagai "syok sendiri" atau kalau nak tapis sikit bunyi kesian dia tu, jadi la "ss". Orang anggap kau kawan lepak gelak masa bosan je. Kau anggap dia kawan dunia akhirat sebab hanya boleh gelak sama sama sampai hentak meja, gelak sampai air liur tersembur. Dia balik terus tidur. Kau balik terus esoknya nak lepak lagi. Sedihnya. Haha.

Tu okay lagi. Kalau kau yang jenis berkawan dengan sikit orang bukan sebab kau sombong, cuma kau tak reti bergaul. Jadi, bila kau dah rasa selesa dengan seseorang tu, kau memang akan anggap dia kawan sebab tu jela kawan kau. Tak kisah lah siapa dia. Asalkan kau boleh kongsi semua benda sama sama. Bila dah kongsi semua benda, kau tak tahu yang dia pun kongsi semua benda dengan kawan kawan dia yang lain.

Kau akan rasa macam syok sendiri juga lah tapi kau nak buat apa? Halang dia berkawan dengan orang lain? Nak suruh dia berkawan dengan kau je? Silap. Memang kau kena tinggal lah macam tu.
Menjengkelkan juga lah "overly attached" friend ni.

Kalau kau pernah rasa macam tu, mungkin kau tak akan sampai tahap nak suruh dia jangan kawan orang lain tapi kawan dengan kau je, paling paling pun kau akan diam buat buat tak nampak je tak nak bagi hati sakit atau sedih.

Susahkan orang yang tak ramai kawan dan tak pandai bergaul ataupun yang mengaharapkan kawan orang untuk jadi kawan dia sendiri. Paling sakit bila kau ingat dia anggap kau satu satunya kawan rapat dia, tapi ada hari hari yang kau nampak dia tunjukkan kasih sayang dia pada kawan dia yang lain yang dia sendiri gelar kawan baik. Kau tidak.

Siapa je tak nak orang tanya seseorang yang dia anggap kawan baik dia, mengaku kau tu pun kawan baik dia juga. Dia punya rasa bahagia tu jangan cakap. Bagi aku, aku tak ramai kawan, tak pandai buat kawan, tak semua aku panggil kawan. Ada yang kawan biasa, ada yang aku anggap kawan baik yakni kawan rapat. Tapi aku tak suka tanya siapa kawan dia apa semua sebab aku sendiri tak yakin aku boleh terima atau tidak jawapan yang akan diberi. Aku cuma harap bila orang tanya soalan yang sama, jawapannya ada lah juga terselit nama aku. Nama paling akhir pun jadi la daripada tak sebut langsung.

Tapi ingat, tak semestinya orang selalu sebut nama kau kat luar, orang sebut juga dalam doa dia. Orang yang sebut nama kau dalam doa dia tu baru betul kawan baik.

Lepas ni tanya la kawan kawan kau, siapa kawan baik atau kawan rapat dia. Lepas tu dengar dia cerita pasal kawan dia tu. Kalau kau mengharapkan mereka sebut nama kau, tapi tak disebut, mesti dalam cerita yang indah tu kau rasa sakitnya umpama takda kawan. Haha.

Bagi aku senang je. Tak kisah siapa kawan kau, siapa kawan baik mahupun rapat kau, kau kena jalankan tanggungjawab kau sebagai seorang kawan yang baik. Mereka yang kau anggap kawan tapi tak anggap kau kawan, biar je. Berkawan mana boleh paksa. Pastikan jatuh bangun mereka, kau ada. InsyaAllah, mula pada detik tu, mereka sedar, siapa kawan yang sebenar.

05 February 2014

Kawan Kau Punya Kawan

Ada tak kau kawan dengan kawan kau punya kawan? Kenal sebab lepak sama. Jumpa sekali tu macam mustahil nak rapat. Tapi ni yang jumpa 2 3 kali. Kawan kau punya kawan ni dikira kawan baik kepada kawan kau lah. Sebab tu pergi mana mana pun dia ada. Kawan baik kau ada kawan baik dia yang lain dan belum tentu akan jadi kawan baik kau. Complicated kan friendship ni? Complicated bila every single thing matters to you. Why? Because you care. You care because you love your friendship.

Macam mana pula bila kawan baik kau punya kawan baik yang lain tu lama lama jadi kawan baik kau juga? Kiranya korang dah bersatu. Selalu jumpa, lepak sama, kongsi cerita. Benda macam ni sebenarnya bagus. Bagi aku ni dinamakan persahabatan yang kita tak inginkan tapi diberi untuk membuat kita menghargai. Persahabatan yang macam ni akan jadi runsing bila ada beberapa perkara berlaku antara kalian.

1) Kau gaduh dengan kawan baik kau.
2) Kau gaduh dengan kawan baik kau punya kawan baik.
3) Kawan baik kau gaduh dengan kawan baik dia yang lain tu.

Situasi 1)

- Payah. Takda tempat nak mengadu. Kalau kau rasa ada pun, kau rasa kau tak layak untuk mengadu pada kawan baik kepada kawan baik kau tu. Kawan baik kau yang kenal dia dulu. Kawan baik kau yang kenalkan kau dengan dia. Kau agak mana dia akan lebih sokong dan percaya? Even kau semua dah TERgelar sebagai kawan baik. Ha kan aku dah cakap complicated. Mesti kau akan rasa kena ditch gila gila punya. Perasaan give up tu lebih 50%. Tapi please, don't give up on friendship unless the bullshit that you are facing with the same person is happening again and again.

Situasi 2)

- Ni benda kecil je. Tak payah fikir susah. Biaq lantaq pi dia na. Kau still ada kawan baik kau walaupun kawan baik kau tu berkawan dengan dia, iaitu kawan baik kepada kawan baik kau. As long as kau tak hilang kawan baik kau yang asalnya. Tapi kalau boleh kau mesti tak nak mereka berkawan lagi kan? Jangan. Jangan ada niat jahat macam tu or kau yang akan ditinggalkan oleh semua orang. Baru padan muka kau.

Situasi 3)

- Yang ni kau kena jadi professional. As a good friend to your best friend and your best friend's best friend, (faham ke tak tu agaknya hahaha) kau kena make sure mereka berbaik semua. Kau kena pilih, nak sokong kawan baik kau ke nak sokong kawan baik kepada kawan baik kau yang kau kenal daripada kawan baik kau tu? Baik kau pilih dua dua as jalan selamat. Or else kau mesti akan kehilangan kawan baik kepada kawan baik kau tu. Mesti. Takkan lah kau nak ikut kawan baik kepada kawan baik kau tu pula. Sedangkan kau kenal dengan dia pun sebab kawan baik kau yang kenalkan.

Peningkan? Aku rasa nak meletup kepala otak buat ayat. Aku harap kau faham lah. Tolong baca banyak kali. Gerakkan sikit minda tu. Jangan malas untuk berfikir! Hahaha.

Sebab tu aku prefer untuk tidak mencapur adukkan persahabatan aku dengan orang ni dan persahabatan aku dengan orang tu. Kalau kau cukup hebat, satu kan. Lagi bagus. Merapatkan silaturrahim. Tapi kan, paling sedih bila kau kenalkan kawan baik kau yang ni dengan kawan baik kau yang tu lepas tu mereka jadi baik dan tinggalkan kau. Sila kerja kat kilang tisu untuk meratapi kesedihan yang akan berlarutan untuk beberapa hari. Sedih sangat tu.

Serious best ada kawan baik tapi terlalu banyak "kawan baik" pun tak elok. Belum tentu semua baik. Cukup lah sorang dua orang daripada banyak banyak yang masa susah pun tak nampak hidung punya batang. Hampeh natang!

29 January 2014

Bukan Jawapan Sebenar

Selain daripada soalan "Kenapa kau kurus sangat?" yang aku benci, aku tak suka bila orang tanya secara randomnya kat aku soalan "Eh kau dengan dia okay tak? Korang still kawan lagi ke?" Bila aku dengan seseorang tu dah tak kawan, rapat dan langsung tak berhubung lagi dah. Selalunya, masalah aku dengan orang lain, masalah aku dengan diri aku sendiri, aku memang tak suka kongsi dengan orang. Biarlah aku simpan sorang sorang. Sama je bila aku kongsi dengan orang. Selesainya belum tentu. Entah entah makin teruk. Bukan tak pernah kena. Pernah.

Ada masa masa tu bila kau tengah borak borak dengan sesiapa pun, mesti akan ada yang tanya atau cakap pasal seseorang yang kau dah tak rapat. Mungkin mereka tanya sebab mereka tak tahu apa yang berlaku antara kau dengan "dia".

Contoh, kau baik dengan seseorang ni. Lepas tu korang berdua tak rapat dah sebab sesuatu. Sesuatu yang korang memang tak dapat cari jalan penyelesaiannya walaupun setiap masalah tu ada jalan penyelesaian yang lebih baik. Erti kata lain, menyerah.

"Weh kawan kau tu (kawan yang kau dah tak rapat) cantik kan. Suka aku tengok dia. Untunglah kau rapat dengan dia."

"Masa kau dengan Ali (bukan nama sebenar) (kawan yang kau dah tak rapat) pergi bercuti tu, korang pergi berapa hari? Seronok je aku tengok korang bercuti sama sama."

Kau yang dengar soalan macam tu dengan nama orang yang memang kau dah tak rapat tu membuatkan kau malas nak jawab. Disebabkan orang lain tak tahu masalah tu, kau terpaksa rahsiakannya dengan berpura pura jawab seakan akan korang masih rapat. Kau terpaksa simpan jawapan yang ringkas seperti "Aku mana rapat dengan dia dah." Sebab kau tahu akan ada soalan yang seterusnya yang boleh membuatkan kau sakit hati mahupun rindukan perkara dulu dulu. Jadi kau pun diam. Terpaksa dengar apa orang yang tak tahu apa apa tu cerita pasal orang yang kau dah tak rapat lagi.

Kadang kadang benda macam ni buat kau rindu perkara dulu lebih daripada kau rasa sakit hati. Secara tidak langsungnya orang buat kau menyesal dengan keputusan yang kau buat.

Sesuatu hubungan yang indah tu memang senang nak dibina bukan kerana ia tiada harga, tapi kerana kalian ada perasaan dan minat yang sama. Yang menyebabkan hubungan tu runtuh kerana kau tiada kata yang utuh. Kata kata yang boleh buat pihak lagi satu mengerti.

Apa yang aku nak kata kat sini ialah, aku memang tak suka bila orang TERtanya soalan yang melibatkan orang yang aku dah tak rapat. Sakit bila kau terpaksa beri jawapan yang macam kau dengan dia (orang yang kau tak rapat) masih rapat sedangkan yang tinggal hanya serpihan kata yang dah memang takda makna.

Sebelum ambil keputusan yang membuatkan kau ambil langkah terakhir dalam sesuatu permasalahan tu, fikir lah baik baik. Fikir dari mula terbinanya hubungan tu sampai saat ia mahu runtuh.