Pabila hati mula bicara, jari jemari mula meraba keyboard komputer riba.

26 June 2014

Berkawan Pun Ikut Orang

To be in a friendship is not easy, but make it easy. Kalau kawan kawan kau tak suka kau berkawan dengan orang yang mereka tak suka, it depends on you. Perlu ke kau tak berkawan dengan orang lain sebab "kawan kawan" kau yang lain tak bagi berkawan? Tak perlu. Asalkan dia yang kawan kawan kau tak suka tu treat you nicely, don't tell you shit and all, or even help you, all is well. Keep on being a friend of him/her. Because at the beginning of a friendship, you can't tell who is the real one.

Even if they are your real friends at the moment, they won't stop you from being a friend of everyone. Kalau kau berkawan dengan orang yang mereka tak suka pun, paling paling kau kena menganjing je.

"Untung la kawan dengan dia."
"Dah ada kawan baru jangan lupa kitorang. Haha."

Kalau kawan kawan kau perli dia pun, kau buat bodoh je because you know they are joking around even they dislike him/her.

Kau pilih lah sendiri. Pilih kawan yang macam mana kau nak berkawan.

1) Yang halang kau berkawan dengan orang lain hanya sebab mereka tak suka seseorang ni, yang selalu cakap buruk pasal orang lain.

ATAU

2) Yang tak kisah kau berkawan dengan orang yang tak suka dia sebab dia tahu, kau berkawan dengan dia tu ikhlas.

Tolong jangan jadi seseorang yang- kau berkawan dengan seseorang tapi bila kau tahu kawan kawan kau yang ramai tu tak suka dia, kau pun ikut tak suka dia. Even kau dengan dia takda masalah apa apa. Tu yang menjadikan situasi kutuk belakang berlaku. Kau tak suka, jangan kawan langsung. Daripada berpura pura. You will hurt people even more. Jangan takut hilang ramai kawan sebab satu kawan. Yang ramai belum tentu damai, yang sorang tak mustahil penyayang.

I have been experienced so much things in friendship. I gave up once. Aku kecilkan persekitaran kawan kawan aku. Biar orang kata aku tak ramai kawan, most importantly, I know who the real ones.


ATAU SITUASI LAIN-

Kau tak berkawan dengan kawan kawan kau punya kawan sebab kau dengan kawan kau ada masalah.  

06 May 2014

Bersyukur Sikit

Dengar "alhamdulillah" je kita tahu orang tu bersyukur. Tapi tak bermakna kau tak dengar orang tu cakap "alhamdulillah" orang tu tak bersyukur.

Pernah kau rasa yang diri kau tak bersyukur? Aku pernah rasa yang diri aku ni tak bersyukur lebih daripada orang lain yang aku nampak.

Selalunya, cara kita yang tak bersyukur ni melibatkan perbandingan yang kita sendiri buat antara hidup kita dengan hidup orang lain. Membanding bandingkan ni memang tak pernah buat kau rasa bersyukur malah kau akan minta lagi dan lagi tanpa ada rasa bersalah dan kau akan lupa untuk menghargai apa yang kau dah ada. 

Tapi ada juga kadang kadang kau dapat rasa yang diri kau tu bersyukur, bila kau dapat apa yang kau nak. Seronok sangat kan? Tapi bila kau tak dapat apa yang kau nak, kau nampak orang dapat apa yang dia nak, lebih teruk lagi bila orang lain dapat apa yang kau nak. Kau terus lupa nak menghargai, kau minta lagi. Tapi satu, jangan dengki dengan orang punya rezeki.

Pernah aku rasa aku nak ada kehidupan yang orang lain ada sebab mereka ada apa yang aku nak ada tapi tak dapat. Tak payah macam tu. Bila kau ada sesuatu yang orang mahukan juga, dia pun akan rasa sama macam yang kau rasa.

Alasannya?

Hanya kerana kau tiada apa yang kau mahukan. Tak semua kemahuan kita, kita perlukan.

Macam mana pula dengan semua benda yang kau dah miliki selama ni dan separuh daripada yang kau ada tu benda yang suatu ketika dahulu kau mahukan. Lupa sudah cara bersyukur? Cara bersyukur bukan je menghargai apa yang sudah dimiliki tapi memberi kepada yang lebih memerlukan.

Sudah sudah mahukan apa yang dimiliki orang. Kau sendiri akan ada sahabat yang baik macam orang lain ada. Kau sendiri akan dapat kebahagiaan kau sendiri. Hanya dengan rasa bersyukur, kau tahu kau sudah pun memiliki apa yang kau mahukan selama ni.

Aku pun selalu juga ingatkan diri sendiri supaya terus bersyukur bila tak dapat apa yang aku nak. Mungkin itu bukan rezeki aku lagi. 

11 April 2014

Siapa Kawan Kau?

Sebelum apa apa, jawab dulu. Siapa kawan kau? Okay dah jawab kan? Teruskan membaca. Ada benda aku nak suruh kau buat.

Apa perasaan kau dan macam mana kau bertindak bila orang yang kau mengaku kawan, tak mengaku kau kawan dia? Orang tanya kau, "Siapa kawan baik kau?" Kau jawab "dia". Orang tanya "dia", "Siapa kawan baik kau?" tapi "dia" jawab orang lain. Okay sampai kat sini pun dah rasa sakit. Ada yang masih lagi boleh bersabar.

Mungkin ada sesetengah daripada kita pernah alami situasi yang macam ni. Lagi lagi bila kawan yang kita anggap kawan kita tu, berkawan dengan macam macam orang dan kau kenal dia pun daripada orang lain lepas tu jadi rapat.

Dalam kes ni, boleh lah dikira kau sebagai "syok sendiri" atau kalau nak tapis sikit bunyi kesian dia tu, jadi la "ss". Orang anggap kau kawan lepak gelak masa bosan je. Kau anggap dia kawan dunia akhirat sebab hanya boleh gelak sama sama sampai hentak meja, gelak sampai air liur tersembur. Dia balik terus tidur. Kau balik terus esoknya nak lepak lagi. Sedihnya. Haha.

Tu okay lagi. Kalau kau yang jenis berkawan dengan sikit orang bukan sebab kau sombong, cuma kau tak reti bergaul. Jadi, bila kau dah rasa selesa dengan seseorang tu, kau memang akan anggap dia kawan sebab tu jela kawan kau. Tak kisah lah siapa dia. Asalkan kau boleh kongsi semua benda sama sama. Bila dah kongsi semua benda, kau tak tahu yang dia pun kongsi semua benda dengan kawan kawan dia yang lain.

Kau akan rasa macam syok sendiri juga lah tapi kau nak buat apa? Halang dia berkawan dengan orang lain? Nak suruh dia berkawan dengan kau je? Silap. Memang kau kena tinggal lah macam tu.
Menjengkelkan juga lah "overly attached" friend ni.

Kalau kau pernah rasa macam tu, mungkin kau tak akan sampai tahap nak suruh dia jangan kawan orang lain tapi kawan dengan kau je, paling paling pun kau akan diam buat buat tak nampak je tak nak bagi hati sakit atau sedih.

Susahkan orang yang tak ramai kawan dan tak pandai bergaul ataupun yang mengaharapkan kawan orang untuk jadi kawan dia sendiri. Paling sakit bila kau ingat dia anggap kau satu satunya kawan rapat dia, tapi ada hari hari yang kau nampak dia tunjukkan kasih sayang dia pada kawan dia yang lain yang dia sendiri gelar kawan baik. Kau tidak.

Siapa je tak nak orang tanya seseorang yang dia anggap kawan baik dia, mengaku kau tu pun kawan baik dia juga. Dia punya rasa bahagia tu jangan cakap. Bagi aku, aku tak ramai kawan, tak pandai buat kawan, tak semua aku panggil kawan. Ada yang kawan biasa, ada yang aku anggap kawan baik yakni kawan rapat. Tapi aku tak suka tanya siapa kawan dia apa semua sebab aku sendiri tak yakin aku boleh terima atau tidak jawapan yang akan diberi. Aku cuma harap bila orang tanya soalan yang sama, jawapannya ada lah juga terselit nama aku. Nama paling akhir pun jadi la daripada tak sebut langsung.

Tapi ingat, tak semestinya orang selalu sebut nama kau kat luar, orang sebut juga dalam doa dia. Orang yang sebut nama kau dalam doa dia tu baru betul kawan baik.

Lepas ni tanya la kawan kawan kau, siapa kawan baik atau kawan rapat dia. Lepas tu dengar dia cerita pasal kawan dia tu. Kalau kau mengharapkan mereka sebut nama kau, tapi tak disebut, mesti dalam cerita yang indah tu kau rasa sakitnya umpama takda kawan. Haha.

Bagi aku senang je. Tak kisah siapa kawan kau, siapa kawan baik mahupun rapat kau, kau kena jalankan tanggungjawab kau sebagai seorang kawan yang baik. Mereka yang kau anggap kawan tapi tak anggap kau kawan, biar je. Berkawan mana boleh paksa. Pastikan jatuh bangun mereka, kau ada. InsyaAllah, mula pada detik tu, mereka sedar, siapa kawan yang sebenar.