Pabila hati mula bicara, jari jemari mula meraba keyboard komputer riba.

03 December 2013

Pentagon (Part 4)

"Sebenarnya aku dah lama bercinta dengan Alisya..." *zoom in zoom out banyak kali kat muka memasing termasuk Anita yang sedang curi curi dengar perbualan mereka selama beberapa saat diiringi sound effect yang sangat dramatic*

"Aku bukan tak nak bagitahu semua, tapi kami rasa belum masanya untuk bagitahu. Aku tak nak jejaskan persahabatan kita berlima dengan kisah percintaan kami berdua." Terang Afiq. "Aku dari mula dah suruh Afiq ceritakan pasal hal ni tapi dia enggan bagitahu korang semua." Sampuk Alisya. Amir hanya mendiamkan diri kerana dia sudah pun tahu hal sebenar pada mulanya. Arif memandang Amir, memandang Afiq lalu berkata, "Sampai hati kau rahsiakan benda macam ni dengan kami. Apa guna aku dengan Amir sebagai kawan kau?" "Arif, sebenarnya aku dah lama tahu diorang bercinta sebab Afiq hanya menceritakan hal ini pada aku sebab dia takut kau cemburu." Sampuk Amir. Arif bertambah terkejut lalu beredar daripada situ. Anita yang mendengarnya terduduk bersandar disebalik dinding. Afiq, Amir dan Alisya juga beredar.

Setelah selang beberapa hari mereka berlima tak duduk bersama, rakan rakan mereka yang lain sudah mula perasan bahawa ada sesuatu yang tak kena dengan mereka. Daniel yang agak rapat juga dengan Arif bertanya pada dia apakah yang telah terjadi. Arif hanya berkata tiada apa apa yang berlaku. Daniel faham kenapa Arif enggan memberitahunya. Daniel yang suka melihat persahabatan mereka berlima menasihati Arif agar berbincang dengan baik. Arif memikirkan kata kata Daniel itu.

Keesokan harinya, Arif mengajak mereka berempat berkumpul untuk menyelesaikan perkara yang tak berapa nak selesai tu. Mereka berlima berkumpul di taman permainan yang berdekatan dengan kampus mereka. Afiq, Amir dan Alisya sudah berada di sana lebih awal. Kemudian Arif tiba. Mereka hanya menunggu kedatangan Anita. Selang beberapa minit, Anita pun tiba. Arif memulakan perbincangan mereka dengan meminta maaf atas kelakuan dia yang menjauhkan diri pada mereka beberapa hari yang lepas. Anita hanya melemparkan senyuman tanpa berkata apa apa. Afiq mewakili Alisya dan Amir turut meminta maaf atas perkara yang berlaku. "Aku nak Afiq yang terangkan apa sebenarnya yang terjadi." Kata Arif dengan tegas. Suasana menjadi sunyi, Afiq memulakan kata kata beliau sambil berdiri.

"Macam ni. Dulu masa mula mula kita nak kenal dengan Alisya dan Anita, kan aku yang minta nombor telefon Anita. Kita semua rapat pun sebab ini. Kita semua mula dapat nombor masing masing sebab ini. Afiq yang suruh aku ajak mereka berdua ni lepak sama sama dulu kan. Sejak tu kita rapat dengan Alisya juga. Balik daripada lepak tu, aku terus cerita dekat Amir yang aku suka Alisya. Aku text Anita minta nombor Alisya. Sebelum tu beberapa hari aku dengan Anita berborak kosong sampailah satu hari aku beranikan diri minta nombor Alisya pada Anita. Aku text Alisya. Lepas tu dia pun layan. Aku tak cerita dekat kau sebab aku ingat kau pun suka dia. Masa lepak tu pun korang berdua yang paling banyak bercakap. Aku segan. Lepas beberapa hari tu, aku dengan Alisya setiap hari contact. Apa apa aku akan cerita kat Amir. Lama lama tu, kami tahu kami suka sama suka. Jadi kami terus bercinta. Aku ingatkan nak bagitahu bila kami dah nak berkahwin nanti." Jelas Afiq dengan lebarnya. Mereka berempat hanya mendiamkan diri. Kejutan demi kejutan yang Anita dan Arif rasakan. Satu demi satu terbongkar.

"Kalau kau nilai perasaan aku pada Alisya hanya dengan perbualan pertama kami tu, kau silap. Aku memang rasa selesa berbual dengan Alisya. Sementara aku rasa agak malu dan kekok nak berbual dengan Anita sebab dia pun masa tu nampak malu malu. Hanya Alisya yang peramah." Balas Arif dengan hampa.

Bila Afiq mula nak sambung penjelasan beliau, kedengaran suara seseorang menangis teresak esak. Semua terkejut. Mereka melihat sekeliling mereka, kelihatan Anita sedang menahan air mata tapi dia gagal. Dia menangis. Tiada seorang pun yang tahu kenapa. Perhatian mula beralih pada Anita. Alisya memeluk Anita dan bertanya kenapa. Apa yang sedang berlaku. 3 lelaki itu hanya memerhati dengan muka yang penuh dengan tanda tanya.

Bersambung...

9 comments:

ika said...

Best Fan-Fiction yang pernah dibaca :3 Mohon sambung lagi~ Cerita da jadi makin suspend nie XD

NasratulUliya :] said...

Mesti Anita ada minat sesapa ney ~ XD

Aina Zulkiflie said...

sambung lagi!!! sambung lagi!!! best sangat!!

hAnNa SaRa said...

nie mesti anita ada minat antara diorg bertiga tu..

FatihahhAlias said...

best best. sambung tau tau :)

Nadia said...

Anita minat Arif ni.

Mastura Rosly said...

Alaa bila nak sambung? Tk sabar nie haisyh hahah

Anonymous said...

akbar azman ! mane sambungannye. copet lah. cek nak tau sgat ni. hahah

Anonymous said...

Mana sambungannya? Tak sabar nk tunggu haha