Pabila hati mula bicara, jari jemari mula meraba keyboard komputer riba.

14 November 2013

Macam Kawan Tapi Bukan

Kawan kita yang hari ini, kawan baik ke kawan rapat ke kawan kawan biasa ke, semua mereka yang dahulunya kita langsung tak kenal. Dan mereka ini juga berlainan anggapan kita pada dia.

Ada yang kau baru kenal, kau tak rasa yang dia akan jadi kawan baik kau. Ada tu pula kau baru je kenal terus kau rasa dia sangat memahami kau dan kau rasa benda tu boleh buat kalian jadi rapat.

Tapi apa yang aku cuba nak sampaikan ialah, apa yang kau jangka akan berlaku dalam persahabatan kau dengan seseorang.

Pertama, pada kawan yang kau anggap kawan biasa. Kenal secara tak sengaja, jarang sekali berjumpa, perlu bila ada, tak ada pun tak apa.

Kedua, pada kawan yang kau anggap kawan baik. Tak ada kau cari, semua masalah kau kongsi, rahsia kau bagi, tak ada tak lengkap lah sehari.

Kawan yang dulu kau anggap biasa. Sekarang siapa dia pada kau? Masih kau rasa dia kawan yang biasa atau dia yang selalu ada bila kau perlu bantuan? Atau kau sendiri menganggap dia seorang yang baik dengan cara layanan dia pada kau? Sedangkan sebelum ni takda pun kau dengan dia mengaku antara satu sama lain yang kalian sahabat baik.

Kawan yang dulu kau anggap baik. Kawan baik. Masih kau rasa dia seorang kawan yang baik untuk kau? Masih kalian rapat seperti dulu? Atau dia yang kau anggap baik, sudah mula buat "taik". Dia yang kau anggap baik, susah susah baru dia nak cari. Kau je yang berkongsi. Kau je yang mesranya tak lari. Dia? Anggap kau ada takda. Kalau ada ada lah. Kalau takda pun takpa.

Bagus lah kalau kawan yang dulu kau anggap kawan biasa tapi kau rasa dia seorang kawan yang baik. Bagus lah kalau kawan yang dulu kau anggap baik, sekarang kalian masih rapat. Tapi kalau yang dulu kau anggap baik, sekarang kau tak rasa dia orang yang sama, apa kau buat? Diam untuk menerima, tapi seringkali kau dikecewa olehnya. Sakit hati dengan bahasa dan tindakannya. Atau, kau luah apa yang kau rasa, tentang apa yang kau tak puas hati dengan dia. Kalau dengan itu dia tarik muka, jauhkan dirinya, sedar lah kau bahawa dia tidak lagi memerlukan kau sebagai seorang kawan. Mungkin dulu dia perlu kau sebab dia hanya mahu dibantu.

Bagi aku, dengan apa yang aku dah lalui dengan seseorang tu, indah atau sebaliknya, aku sayang sangat nak biarkan macam tu je. Fikir balik apa yang kalian dah janji bersama, ingat balik pahit getir bila kalian bersama. Jangan jadi seorang yang cakap tak serupa bikin. Mesti kau sayang nak putuskan persahabatan tu. Dan bila benda benda ni terjadi, dahulunya kau pernah tertanya tanya. Pernah mengagakkan perkara perkara macam tu jadi. Biasa lah. Takkan tak ada 2 orang yang bergelar sahabat tak bergaduh.

For me, friendship is more complicated than relationship between couples.

Kalau kau tak nak benda benda ni berlaku, senang je. Masa mula jumpa, masa mula kenal hati budi dia, jangan senang sangat nak mengaku dia itu ini pada diri kau. Sedangkan kawan yang dah 2 tahun kau kenal pun hari ni kau tak faham dia, inikan pula dia yang baru kau kenal sebulan dua.

Indah kan hidup ni kalau dua dua ikhlas dalam persahabatannya? Tiada hasad dengki. Cemburu itu langsung takda. Bila berjaya seorang kawan patutnya rasa bangga. Dah anggap macam keluarga.

Jadi, jangan anggap persahabatan ni benda mudah. Jaga hati kawan. Jaga bila dia tak mampu bangun. Buang semua hasad dengki atau perasaan tak puas hati kalau kau sayang persahatan kau dengan dia. Tak akan bahagia bila kau mula rasa tak suka. Apa apa pun, perginya dia meninggalkan kau, pasti ada yang lebih baik datang mengganti. Yang benar tak akan pergi buat kau tiada sesiapa di sisi :-)

11 comments:

Nurul Afikah said...

Arghh kebaa i feel this :'/

N said...

saya langsung tak berkawan walaupun 2 tahun di tempat itu . sebab cukuplah percaya saja yang ikhlas itu datangnya tak pergi pergi . tunggu . nanti yang diutus sejati akan datang juga . sabar ye?

A said...

Keeba nak tanya plss . Then macam mana nak tunjukkan kat dia yg kita ni ikhlas nk berkwan n dgr semua masalah dia ? Its hard to me ..

Abill Sharif said...

Jujur. Sy belum jmpa kwn yg betulbetul memahami and sekepala dgn sy! Hopp one day!

Anonymous said...

deep...

Seorang hamba --Muzzafar Abdullah-- said...

"tidak sempurna iman seseorang selagi dia tidak mengasihi/menyayangi saudaranya sepertimana dia mengasihi/menyayangi dirinya sendiri"

tenku butang said...

Haiii.. cakkk... Done singgah sini.. Jom follow me.. salam kenal.. heee.. http://tengkubutang.blogspot.com/ n my 2nd blog http://kucenkucenbelog.blogspot.com/

shaza said...

Nice entry! Keep blogging .. :)

Anies said...

I fall in love wih your writing.

Aliaa Syairah said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

kawan mmg banyak. tapi yang ikhlas tersangatlah sikit. bersyukurlah kalau dah ada satu kawan baik. jangan macam saya ni, dah serik sayang kawan, hati saya pun dah jadi hati brutal.