Pabila hati mula bicara, jari jemari mula meraba keyboard komputer riba.

27 November 2013

Pentagon (Part 2)

*di bilik sakit*

Sedang mereka merawat kaki Alisya, Amir, Arif dan Anita hanya diam dan memerhati. Susana di dalam bilik sakit itu agak janggal kerana peristiwa di padang tadi. Selepas Alisya selesai dirawat, dia kini boleh berjalan sedikit tapi masih perlukan bantuan. Anita memapah Alisya ke cafe untuk makan kerana waktu tu ialah waktu makan tengahari dan diikuti oleh Amir dan Arif dari belakang. Mereka langsung tidak bercakap apa apa semasa perjalanan ke cafe. Semua acara sudah pun tamat.

Setibanya mereka di cafe, mereka terus mencari tempat untuk duduk. Cafe yang agak sesak dipenuhi pelajar lain itu membuatkan Alisya tidak begitu selesa. Tapi mereka tetap makan di situ. Anita dan Alisya tunggu di meja makan sementara Amir dan Arif pergi membeli makanan. Semasa tunggu makanan dihidang, Amir meminta maaf kepada Arif atas perkara yang telah berlaku. Dia tidak sengaja kerana dia terlalu risaukan Alisya ketika itu. Arif yang masih penuh dengan tanda tanya ni pun hanya senyum dan mengganggukkan kepalanya saja. Setelah makanan siap dihidang, mereka membawanya ke meja makan. Mereka makan sama sama. Amir mempelawa untuk menyuap Alisya tapi Alisya menolak pelawaan itu. Amir berkelakuan pelik hari itu. Sedangkan Alisya sendiri agak terkejut dengan tingkah laku Amir pada hari itu.

Selesai makan, mereka pun pulang ke rumah masing masing. Alisya di hantar oleh ayah Anita ke rumahnya manakala Amir pulang menaiki kereta Arif. Dalam perjalanan pulang, Arif memberanikan diri untuk menanyakan soalan kepada Amir yang hanya mendiamkan diri saja. "Kenapa kau diam je ni? Selalunya tak macam ni pun?", tanya Arif dengan nada yang agak gementar. "Aku rasa bersalah dengan korang. Aku pun tak tahu apa yang aku buat hari ni. Kenapa dengan diri aku sendiri. Tapi...", jawab Amir dengan jawapan yang tergantung. "Tapi apa?", tanya Arif lagi. "Aku rasa aku dah mula ada hati dengan Alisya lah weh. Aku rasa aku sayang dia sangat sangat. Aku tiba tiba rasa cemburu bila lelaki lain nak rapat dengan dia." Jawapan Amir tu membuatkan Arif diam seribu bahasa. Riaksi muka Arif jelas menunjukkan yang dia sangat terkejut. Sebelum ni mereka semua hanya berkawan, tiada sesiapa pun pernah cerita yang dia sukakan sesiapa. "Tapi kalau boleh aku tak nak perasaan ni terus menghantui aku. Selama ni aku cuba. Kenapa hari ni aku tak boleh tahan perasaan cemburu tu. Tapi kau janji dengan aku, jangan bagitahu sesiapa pun. Afiq pun jangan. Okay?" Tegas Amir lagi. Arif hanya mengganggukkan kepala tanpa berkata apa apa. Perjalanan mereka pulang ke rumah penuh dengan tanda tanya di kepala Arif.

Arif menurunkan Amir di hadapan rumahnya. Mereka berjabat tangan dan Arif memberitahu Amir supaya jangan risau. Dia berjanji yang dia tak akan bagitahu sesiapa pun tentang perkara yang mereka bincang tadi.

*5 hari kemudian*

Kaki Alisya kini beransur pulih. Dia sudah pun boleh berjalan sendiri. Arif, Amir, Anita dan Alisya pergi ke dewan untuk menunngu Afiq yang khabarnya sudah pulang pagi tadi. Sedang mereka menunggu ketibaan Afiq, mereka berempat berborak dan bergurau seperti biasa. Seakan akan tiada apa yang berlaku sebelum ini. Setelah beberapa minit menunggu, Afiq memanggil mereka dari jauh sambil berlari anak ke arah mereka berempat. Arif dan Amir memeluk Afiq dengan begitu erat kerana terlalu rindukan dia. Afiq pula perasan yang kaki Alisya sakit. Lalu dia bertanyakan tentang hal itu. Nada Afiq agak cemas. Suasana kembali tegang seperti yang pernah mereka lalui sebelum ini di padang dan bilik sakit. Afiq yang tak tahu apa apa menimbulkan semua ketegangan itu. Mereka menceritakan apa yang terjadi tapi tidak menceritakan hal Amir dan Arif. Afiq menunjukkan yang dia kisah dan risau akan keadaan Alisya. Mereka tak terkejut dengan kelakuan Afiq kerana dari mula Afiq memang paling rapat dengan Alisya dan mereka semua selalu menyakat mereka berdua. Afiq membawa ole ole dari luar negara untuk mereka semua. Bungkusan semuanya sama cuma barang di dalamnya itu berbeza. Afiq menyuruh mereka membuka hadiah itu di rumah saja. Setelah membahagikan ole ole dari luar negara itu, mereka bergegas untuk ke kelas...

Bersambung.....

3 comments:

syuhada saridi said...

keba cepat ler sambung cerita nyeee! hahaha

NasratulUliya :] said...

menanti sambungannya (:

hAnNa SaRa said...

di manakah smbungan??cepat im waiting..